Assalammualaikum wbt

Sorry for the hiatus. Life has been totally diff as I enter new chapter of my life. I am still trying to adapt with the whole current situation. As for now , I am really happy and enjoying each and every second of my life as so called professional house-husband and pujanggalah konon, part time photographer to great friend of mine while waiting for induction and BTN course before posted to any hospital in Malaysia for HO/ intern. Please pray for me.

Here you go….Tajul Fuad is my childhood friend. We have befriended ever since I was in primary school back in 1990+.We grew up together in the same house area in Bukit Chedang with other several kids. Alhamdulillah, I had the chance to cover Tajul’s engagement with his lovely fiancee Hawa at the Saujana Kuala Lumpur last Saturday. It was a beautiful ceremony with few VIPs like Dato’ K and wife Dato’ Siti, Datuk Fadzillah Kamsah as well as the TV3’s CEO and many others. From the bottom of my heart, I would like to congratulate both of you and may Allah bless you through the life with mawadah, mahabbah and rahmah. ( Belum kahwin lagi tajul …. Jangan bawa anak orang ke hulu ke hilir aje ..hehehehehe… )

Again, congratulations!

For more photos, please click http://www.flickr.com/photos/32131865@N04/

—————————————–
All praise to Almighty Allah…It’s really a great pleasure as well to let you know that several of my sajak published in newspapers and magazine and so glad to share them here….Alhamdulillah, enjoy reading!!!

Warkah Terakhir Untuk Kekasih
(Selamat Tinggal Rusia)

Kekasihku,
Lewat berlabuh tirai senja,
merah menutup jendela Moskva,
pada musim panas remaja,
cinta yang berbunga,
daisi mewangi,
kuning dandelion,
selepas mekar tulip
dan harum lilac.

Cinta kita adalah transit,
pengembaraan ke negeri abadi,
yang mengajar erti manusiawi,
pencarian cinta hakiki,
di terminal dunia,
sebuah kehidupan.

Gugur daun ke genggaman,
menanti tibanya musim sejuk,
selalu kau disampingku,
hangat dipelukmu erat,
menenangkan gigil hati sepi,
deras angin tanah nurani.

Dan musim berganti,
kecilku meniti usia dewasa,
kau masih anak gadis rupawan,
ingin dihiasi perhiasan kemodenan
sedang aku setia pada keaslian,
kubah St Basil pelbagai warna,
menghiasi dadamu, Dataran Merah
di Kremlin bersejarah.

Kekasihku,
tiba sudah masa,
untukku meneruskan kembara,
akan kurindu detik waktu itu,
terakhir bercumbu pada malam putih,
keakraban yang memaut kasih,
bersaksi Hermitage dan Peterhof,
di St Petersburg.

KHAIRIL IDHAM ISMAIL
Julai 20, 2008
SHREMETYEVO 2 AIRPORT
– published in Berita Harian

Sepatuku

Di rak kasut,
sepasang sepatu perang,
yang kubeli di Manchester,
cuti musim sejuk di Moscow.

Dari Murmansk, Kutub Utara,
melewati benua Eropah,
hingga ke Tanah Arab,
sepanjang jalan komunis,
terus ke lorong perestroika di Rusia,
kembali di bumi bertuah Malaysia,
antara sawah bendang Teluk Intan,
dan sub-urban bandar Seremban,
sepatuku sudah jauh berjalan.

Benarkah kata orang,
jauh berjalan, luas pengalaman?
apakah yang kukutip sepanjang jalan?
tumit sepatuku sudah haus,
hanya terkumpul habuk dan debu.

Dan apa pula dikumpul aku,
sepanjang perjalanan lalu?

Seremban, NS
Khairil Idham Ismail
Jumaat, Oktober 17, 2008
-published in Mingguan Malaysia Nov 2nd, 2008

Wsalam wbt and Jaza’kallah khairan kathiran


alhamdulillah

14Aug08

Bismillah walhamdulillah
Assalamualaikum wbt

Alhamdulillah, pujian selayaknya kepada Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang yang telah menyatukan kami dengan secebis rasa kasih dan sayang dengan ikatan pernikahan. Setulus rasa kesyukuran dipanjatkan ke hadrat Allah SWT juga kerana majlis akad nikah dan kendurinya telah berjalan lancar. Dengan penuh rasa kesyukuran serta kehambaan kepada Allah, kami juga ingin merakamkan sekalung terima kasih buat semua di atas segalanya. Biarpun seribu cara untuk melafazkan rasa terima kasih ini, namun tiada satupun yang mampu menandingi apa yang telah kalian lakukan.

Hanya Allah sahaja yang mampu membalasnya.

Setakat ini, hanya dua keping gambar sahaja yang sempat kami pilih untuk dikongsi bersama. In sya Allah sekiranya ada waktu dan peluang, akan kami update dan kongsi lagi gambar-gambar yang lain pada masa akan datang. In sya Allah

Salam ingatan

Idham & Salwa

**************************************
DSC_0090

P8099044


Bahasa Bumi

26Jul08

Assalammualaikum wbt

Saya sekarang sedang online secara wifi dari KL Sentral. Maaf dalam kesibukan ini saya tidak berpeluang untuk membalas komen yang diberikan. Terima kasih tak terhingga atas ucapan tahniah. In sya Allah sekiranya ada kesempatan saya akan menjawabnya nanti.

ALhamdulillah, buku antologi Bahasa Bumi telah pun berada di pasaran. 2 daripada karya saya ada dikongsi bersama dengan 49 penulis lain. Dapatkan di pasaran sekarang. Berikut keterangan lanjut mengenai antologi Bahasa Bumi

BAHASA BUMI

Judul: Bahasa Bumi
Genre: Antologi puisi
Penyelenggara: Ainaa Mardhiah Suhaimi, Syazlin Sazali, Maisarah Shukri
Halaman: 190
Penerbit: GKLN Publishing House
ISBN: 978-983-44127-2-2
Tahun: 2008
Harga: RM15

BAHASA BUMI merupakan naskhah pertama Grup Karyawan Luar Negara yang menghimpunkan sejumlah 50 orang penulis luar negara termasuk Zaid Akhtar, Muhaimin Sulam, Fahd Razy, Hafez Iftiqar, Adibah Abdullah, Siddiq Osman, Ainaa Mardhiah Suhaimi, Syafiq Zulakifli, Alirfan Jindullah, Khairil Idham Ismail, Lailati Mahat dan ramai lagi. Para penulis ini kesemuanya sedang menuntut di pelbagai institut pengajian di seluruh dunia termasuk Sudan, Maghribi, Mesir, Jordan, Rusia, Jepun, India, Indonesia, Australia, Jerman, Republik Czech, United Kingdom, Ireland, dan Amerika Syarikat. Keseluruhan karya mempamerkan kepelbagaian tema dan teknik, merangkumi sejarah, politik, falsafh, tarbiyah dan dakwah, isu-isu semasa dan global, selain kemanusiaan dan kemasyarakatan. Usaha mengumpul 50 penulis luar negara ini akan dijadikan aktiviti tahunan penerbitan GKLN sebagai usaha menyemarakkan lagi kegiatan penulisan dari khalayak ini. Turut termuat 5 buah puisi yang telah memenangi Sayembara Puisi Islami Maghribi 2008 (SEMPURI) yang berlangsung pada awal tahun 2008.-GPH- (mungkin terlupa ada dari Rusia..hehehe) =)

http://gklnpublishinghouse.blogspot.com/


walimah

17Jul08

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamualaikum wbt

Ikan di laut asam di darat
Dalam kuali bertemu jua
Hati terpaut janji diikat
Atas pelamin bertemu jua

Saya terkenang peribahasa lama dalam pantun klasik ini dan mula cuba memahami ertinya selepas mengalaminya sendiri pada saat-saat ini. Allah Yang Maha Bijak, Yang Maha Mengetahui apa saja yang tidak diketahui oleh sesiapa, Yang Maha Halus setiap aturannya ini membawa saya kepada nikah dan walimah sepertimana yang sudah dimaklumkan pada entry yang lepas.

Mungkin pantun berkenaan tidak berapa tepat dengan apa yang saya lalui, namun secara simbolik mungkin begitulah jodoh yang Allah aturkan untuk kami. Tiada percaya yang lebih dan yakin yang tinggi melainkan pada aturan Yang Maha Esa jua yang mengaturkan saya dengan bakal zaujah (isteri) bernama Salwa Binti Mohd Saleh ini.

Orangnya sungguhpun dahulu merupakan sezaman dengan saya pada tahun 2000-2001 tatkala mengutip mutiara-mutiara di taman ladangan waqafan namun penjurusan bidang yang berbeza, saya di bidang sains dan bakal zaujah di bidang sastera ikhtisas membuatkan tidak pernah ada perbualan antara kami baik di talian telefon, ruang maya menerusi internet, conference dan sebagainya. Tatkala saya menulis ini pun, bakal zaujah belum lagi saya temui dan saat terakhir saya melihatnya mungkin pada kira-kira 7 – 8 tahun yang lalu hingga masing- masing membawa hala tuju masing-masing seorang di Tanah Tsar dan seorang di negera Kiwi dan kini bakal zaujah sedang berkhidmat dengan syarikat pergalian minyak di menara berkembar, Kuala Lumpur. Lanjut mengenai dirinya, saya juga masih sedang mencari dan mengenali.

Sejurus saat saya umumkan yang lalu, pelbagai pertanyaan yang dilemparkan, ada juga yang merakamkan kalung tahniah dan sebagainya. Setulus hati saya merakamkan jutaan terima kasih atas segalanya. Semuanya berlaku dengan sangat pantas. Tentunya terima kasih dalam penuh kesyukuran dan penghargaan ini terutama saya rakamkan kepada Allah Yang Maha Esa kerana memudahkan urusan yang sungguh nampak begitu pelik di mata kita, namun siapa yang dapat menduga apa pula di mata Yang Esa. Sesungguhnya doa berpanjangan dipanjatkan agar terus dilimpahkan kemudahan dalam urusan ini dan juga urusan seharian.

Doa kalian agar semuanya selamat dan segala urusan dipermudahkan sangat-sangat diharap. Doakan baitul muslim yang bakal dibina menjadi sebuah keluarga sakinah yang penuh mawadah, rahmah dan mahabah serta melahirkan generasi masa hadapan yang memberi manfaat kepada umat seluruh dunia.

Wallhu’alam

Salam terakhir dari Moscow,
Khairil Idham Ismail

————————————————————————-

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamualaikum wbt

Dengan penuh kesyukuran diatas limpah kurnia Ilahi dan dengan hormatnya, kami ingin menjemput
Datuk/Datin/Tuan/Puan/Encik/Cik

Ke majlis perkahwinan antara

Salwa binti Mohd Saleh & Khairil Idham bin Ismail

Tarikh : 9 Ogos 2008

Tempat : 18, Kuala Sungai Manik, 36000 Teluk Intan, Perak

Waktu : 10.00 pagi – 6 petang

Semoga dengan kehadiran para jemputan akan menyerikan majlis ini.

Doa untuk pasangan Idham & Salwa:

Menurut Abu Hurairah r.a. apabila mendoakan seseorang yang baru berkahwin, Rasulullah s.a.w. akan berkata, “Semoga Allah memberkati kamu dan melimpahkan berkat kepada kamu dan menghimpunkan kedua kamu didalam kebaikan”

———————————————————————————

Dear Datuk/Datin/Mr/Madam/Miss,

We request the pleasure of your company to share with us a special moment as we celebrate the marriage between

Salwa Binti Mohd Saleh & Khairil Idham bin Ismail

Date : 9 August 2008

Venue : 18, Kuala Sungai Manik, 36000 Teluk Intan, Perak

Time : 10.00 am– 6 pm

We appreciate your attendance to the wedding reception.

kadcopy

kadblakangcopy


sanah hilwa 24

12Jun08

sanah hilwa 24

Siapa tahu tempoh
hayatnya aku, lima puluh,
dua puluh lima atau berapa?

Bertambah umur pada angka,
berkurang menanti Izrail menyapa,
sedang diri masih ragu,
hidup yang lalu,
hidup yang baru,
kemanakah segala hala tuju?

Apa makna usia,
jika hidup menanti sahaja,
mengharap kasih tanpa mengasihi,
mengemis cinta tanpa mencintai,
sedang taulan mengucap selamat
sanah hilwa dua puluh empat!

khairil idham ismail
moscow russia
0736 jun12, 08


Nama seorang Raja

dari jendela istana,
kuperintah pada awan,
jangan disiksa rintihan,
jentayu, menangis menanti hujan,
di negeri kontang tiadalah sarang.

Pergi kau sang awan,
usap tangisan itu dengan hujan,
khuatir usah aku di negeri aman,
hatta jauh ke negeri kontang,
kepada aku rezeki tetap mendatang,
taklukanku bukan sebarangan,
aku raja yang berjuang.

suburlah ladang kemenangan,
khalifah tidak hidup bersenangan,
seorang menikmati kemewahan,
atas siksa sebuah keperitan,
mati jentayu kerana kebuluran,
bukan rindu yang tiada sempadan!

Akan kutadbir kerajaan,
adil, saksama dalam pemerintahan,
pada Tuhan kupohon pedoman,
kelak dinanti,disambut Ridhwan,
terhijab dari neraca ke neraka,
wajah syaitan di sebalik raja.

seluruh jelata dan kaum marhaen,
milik mereka seluruh kemewahan,
dan kekayaan di negeri aman,
aku raja bernama insan!

khairil idham ismail
moscow russia
0414 jun 07, 2008


sorot kembali

12Jun08
sorot kembali
(sejak 12 purnama merindu yang lalu )
Mata selalu terpaku di jam digital di hadapan komputer riba tatkala nombor menunjukkan 1206. Apalah yang begitu menariknya nombor tersebut. Mengikut tahun Masihi beberapa peristiwa mengambil tempat pada tarikh tersebut. Antaranya termasuklah Hari Kebangsaan Rusia, Hari keputerian Queen dan juga ulangtahun Hari Kasih Sayang Amerika Syarikat sempena mengingati keputusan mahkamah Arizona mengumumkan kebenaran perkahwinan campur antara kaum di negara tersebut.
a4
Continue reading ‘sorot kembali’

Berita Minggu: Jun 08, 2008 : Cium Peluk Ayah (Alfatihah buat Isbiha)

Continue reading ‘berita minggu, jun08,2008+ dari tirai semalam’


mingguan malaysia jun01,2008 : 0.2 hektar yang hilang

alhamdulillah, moga pengajarannya yang diambil bersama bukan semata 0.2 hektar ini sahaja tapi lebih lagi hektar-hektar yang lain seperti di al-Quds juga!

Continue reading ‘mingguan malaysia, jun01 + nota kanda’



meja untuk dua

30May08

Buntu

Buntu menyelubungi,
samar kabus keliru pagi,
di padang pasir kembara sendiri,
angin meniup pepasir debu,
hingga aku ditinggal keliru,
apa yang terbuku,
mengapa begitu ?

Continue reading ‘buntu hukum sejarah aku’



siapa kau yang kumimpi, ingin kuterokai misteri ini!

Continue reading ‘kau yang kumimpi’





Bunyi Hujan (p/s: untuk Khairil Idham di Rusia)

Datangnya bersama angin…
juga membawa dingin.
manisnya petang ini
apabila hujan datang
mengusir tengit panas
yang sudah berhari-hari
membakar kulitku.

Hati pun semakin rentung
dek kepanasan di dalam jiwa
dan suhu neraka di luar jendela.

Tiba-tiba
kedengaran atapku berdetik…
aduh!
sedap sekali bunyi hujan
macam desah manja si dara
yang merenget minta kemboja
diselit di cuping telinga. ..:

Hujan…
usahlah berhenti menyanyi.
jangan biarkan laman ini sunyi.
sakitnya bukan main
apabila rekah hati
semakin melebar
dek digigit terik mentari.

Jangan sampai panasaran
berpanjangan
dan menjelang hujan jatuh,
si dara pun sudah tak mampu bersuara
kerana semua kemboja
sudah pun layu
sebelum putik sempat menjelma.

Nukilan
JUN
Dendang sepi, Taman Rahsia, Subang Jaya

Caption:
Lokasi — Taman Rahsia milik Radzuan Radziwill

Foto dan tinta adalah hak milik penuh Kak Jun



I MELAYU

Sepetang di Malii Teater (Don Quixote)

i

Kami duduk di Malii Teater

sambil menanti tirai pentas dibuka

terpukau mata yang terdedah luas

keseronokkan yang dirasakan puas

Pementasan Don Quixote pada tenang petang

Dari kisah kesatria hingga ke fantasi

Dengan kekasih Dulcinea menjadi imaginasi

Delusi percaya kesatria yang disegani.

ii

“Sirojh, Vika, lihat!” Aku berkata

de cuyo nombre no quiero acordarme” dalam Sepanyol mereka berkata

“yang namanya aku tidak ambil peduli untuk mengingatkan”

“Pelakon sudah bersedia dan pementasan bila-bila sahaja bermula”

Kami gembira dan kami tak sabar menunggu ia

Sastera Sepanyol terulung dalam sejarah dunia

iii

Kami duduk di Malii Teater

sambil menanti tirai pentas dibuka

terpukau mata yang terdedah luas

keseronokkan yang dirasakan puas

perasaan yang penuh harapan

adunan rasa gelora penuh ria

dan nenek tua duduk di sebelah marah seraya berkata,

“Tolong diam, Aku ingin tonton opera!”

——————————————–

II INGGERIS

An Evening in the Malii Theater (Don Quixote)

i

In the Malii Theater we’re sitting

For the curtain to arise we’re waiting

With wonders for our eyes wide opening

The pleasure that we’re feeling

The act of Don Quixote in lovely evening

From chivalry stories into fantasy

With his ladylove Dulcinea imaginary

He is the great knight-errant of history.

ii

“Sirojh, Vika, look!” I say

De cuyo nombre no quiero acordarme” the Spanish say

“Whose name I do not want to remember.”

“The actors are ready and soon will start to play”

We happy and we can’t wait to see

The best Spanish literature of all history.

iii

In Malii Theater we’re sitting

For the curtain to arise we’re waiting

With wonders for our eyes wide opening

The pleasure that we’re feeling

A feeling of anticipation

A mixed kind of enjoyment

And a grandmother next to us angrily says

“Quiet please, I want to see the play!”

———————————————

III RUSKI

Вечер в Малом театре ( Дон Кихот )

i

Вечер в Малом театре ( Дон Кихот )

В Малом театрe мы сидим,

Открытия занавеса мы ждём

С восхищением в широко раскрытых глазах.

Удовольствие мы чувствуем

От спектакля о Дон Кихоте в этот прекрасный вечер.

По роману о рыцаре, которым Дон Кихот себя видел,

И Дульсинее – его возлюбленной, но воображаемой.

Где он – величайший странствующий рыцарь в истории.

ii

“Серёжа, Вика, смотрите!” – я говорю.

“De cuyo nombre no quiero acordarme.” – в испании говорят.

«Имя, которое я не хочу вспоминать».

Актеры готовы и скоро спектакль начнётся.

Мы рады и не можем дождаться, чтобы увидеть его.

Это лучшее в испанской литературе за всю её историю.

iii

В Малом театрe мы сидим,

Открытия занавеса мы ждем

С восхищением в широко раскрытых глазах.

Удовольствие мы чувствуем.

И ожидаем начала.

Смешанное ощущение..

И пожилая женщина рядом с нами сердито нам говорит:

«Тише, пожалуйста! Я хочу посмотреть спектакль.»

khairil idham ismail

moscow, russia

2224

may 17, 2008

jamadilawal 11, 1429


tika detik itu
rombongan sekolah ke muzium negara
ayah membawa anak ke arkib negara
guru-guru mengajar subjek sejarah
datuk meriwayatkan cucu satu kisah
bangsa dan bahasa yang pernah ada
namun pupus dimamah tiada di dunia

di dunia dulu
pernah wujud satu bangsa
dan bahasa yang ditutur bersama
lingua franca seantero dunia
di nusantara tiada bandingannya
itulah bangsa dan bahasa Melayu namanya

namun sayang bukan kepalang
kegemilangan bangsa ditelan petualang
keindahan bahasa diperlekeh mudah
bangsa di nusa tiada bumi dipijak
kuasa bahasa itu sudah hilang jejak

benarlah kata tuah
biar bergegar dilanda gempa
tak kan melayu hilang di dunia
tersegam indah cuma hanyalah khazanah
bangsa dan bahasa melayu dalam lipatan sejarah

di arkib
di muzium
di cerita
di hikayat
di riwayat

terus hidup di mulut orang
takkan hilang kerana dipampang.

khairil idham ismail
2048 moscow russia
jumaat may 16, 2008
jamadilawal 10, 1429

alfatihah buat guru di hatiku ISBIHA
begitu juga di hatiku, buat guruku yang lagi satu, selamat hari guru wahai SITI KHADIJAH!

Kalian mewangiku harum!
laksana buah yang masak ranum
Selamat Hari Guru.


Siang di negeri orang
mentari menyising petang
pekat gelap lewat bertandang
garis ufuk bumi melintang
tirai malam berlabuh petang

siang yang panjang
malam yang terang
musim panas di negeri orang
pakaian badan hanya telanjang
ada cuma helain utas benang
hangat dunia bukan kepalang

cetek akalku gambarkan
melayang jauh dibawa fikiran
bagaimana pula detik penentuan
setiap yang bernyawa dihimpunkan
Di padang mahsyar terik memanaskan
resah khuatir nasib timbangan
ke kanan mesra dialu-alukan
atau ke kiri bengis dicampakkan?

khairil idham ismail
moscow russia
may 2008


PERGI DAN TINGGALKAN AKU
(projek arjuna kesuma)
Pergi dan tinggalkan aku
kalau sungguh itu yang kau mahu
usah lagi berpaling ke belakang
memandangku menghampar harapan
hasrat tidak mungkin kesampaian.

Kau pasti tahu apa yang aku mahu
bukan sekadar mengharapkan kehadiran
sepasang tangan ramah terhulur
mencabut segala onak dan duri
yang mencucuk dan menyusuk
jauh dalam ke lubuk hati
mengundang nanah dan barah
sakitnya bertambah parah.

Aku tidak sanggup melapangkan dada
membariskan lafaz-lafaz pujuk rayu
menangis meratapi pemergianmu
merayu agar kembali kepadaku
kalau sungguh itu mahumu
pergilah dan tinggalkan aku.

asal: khairil idham ismail
sunting: isbiha


laungan

16May08

LAUNGAN

Laungan ini,
Adalah laungan rindu
Pada Tuhan Yang Satu
Pada Muhammad Pesuruh-Mu

Laungan ini,
Ratapannya mengajak semua
Mengorak langkah maju bersama
Dalam saf solat bersiap siaga

Laungan ini,
Dihimpunkan bersama,
Ayuh mentauhidkan Yang Esa,
mendambakan kekasih-Nya,
menyatukan seluruh jiwa & rasa,
umat manusia tanpa kira bangsa
dalam solat terkandung rahsia
mengejar kecemerlangan bersama!

khairil idham ismail

mac 2008


taubat

16May08
Ampun Ya Rabb,ampun….
” Walhal nanti kita DITEMPELAK DENGAN NIKMAT YANG DIBERI, BUKAN NIKMAT YANG PERGI,”

Inni tubtu ilaika.

Sesungguhnya aku bertaubat kepada-Mu

Aku taubat Ya Rabb
Maafkan aku
Kurnia ma’firah-Mu
Atas sejuta nikmat
kenapa sering khianat
walau setitis darah merah
walau sedikit mata merah
setitis air mata nestapa
duka berlapis duka
duka harus pada selayaknya

khairil idham ismail
moscow russia
april 2008
—————————————-

Pantas mana kau melakukan dosa, segera itu keampunan diminta juga. Beristighfarlah selalu dalam memperbaharui iman. Kuatlah Sang Idham menghadapi dugaan dan cabaran kerana ujian itu menguji kamu bukti kasih Allah ada di situ kalau kamu benar-benar mengambil pengajaran.